Cari Blog Ini

Memuat...

Rabu, 18 Mei 2011

Makalah Kalimat Efektif

BAB I

PENDAHULUAN

Tak dapat dipungkiri berkomunikasi dengan orang lain adalah sebuah kebutuhan dalam kehidupan sehari-hari. Bahasa adalah alat untuk berkomunikasi yang digunakan manusia dengan sesama manusia lain pemakai bahasa itu. Sebagai alat komunikasi, bahasa akan bermanfaat sebaik-baiknya apabila dikuasai oleh orang yang terlibat dalam lingkaran komunikasi tersebut. Bahasa berisi gagasan pikiran atau konsep, dimana hendaklah apa yang dipikirkan, diinginkan, atau dirasakan dapat tersampaikan secara jelas kepada pendengar atau pembaca. Setiap gagasan pikiran atau konsep yang akan disampaikan tersebut pada prakteknya harus dituangkan ke dalam bentuk kalimat. Proses penyampaian dan penerimaan pikiran dapat berjalan dengan efektif apabila kalimat yang menjadi wadahnya juga efektif.

Kalimat efektif adalah kalimat yang dapat mengungkapkan gagasan pemakainya secara tepat dan dapat dipahami oleh pendengar atau pembaca secara tepat pula. Kalimat efektiflah yang menyebabkan proses penyampaian dan penerimaan gagasan pikiran atau konsep dapat berlangsung dengan baik. Apabila kalimat yang disampaikan sudah tepat, pendengar atau pembaca dapat memahami pikiran tersebut dengan mudah, jelas, dan lengkap seperti apa yang dimaksud oleh penulis atau pembicaranya. Akan tetapi, kadang-kadang harapan itu tidak tercapai. Misalnya, ada sebagian lawan bicara atau pembaca tidak memahami apa maksud yang diucapkan atau yang dituliskan.

Kalimat yang dibuat dapat mengungkapkan gagasan pemakainya secara tepat apabila unsur kalimat-kalimat yang digunakan lengkap dan eksplisit. Artinya, unsur-unsur kalimat seharusnya tidak boleh dihilangkan. Sebaliknya, unsur-unsur yang seharusnya tidak ada tidak perlu dimunculkan. Kelengkapan dan keeksplisitan semacam itu dapat diukur berdasarkan keperluan komunikasi dan kesesuaiannya dengan kaidah (Mustakim, 1994:86).

Dalam karya tulis ilmiah sering kita jumpai kalimat-kalimat yang tidak memenuhi syarat sebagai bahasa ilmiah. Hal ini disebabkan antara lain, kalimat-kalimat yang dituliskan kabur, kacau, tidak logis, atau bertele-tele. Dengan adanya kenyataan itu, pembaca sukar mengerti maksud kalimat yang kita sampaikan karena kalimat tersebut tidak efektif. Berdasarkan kenyataan inilah penulis tertarik untuk membahas kalimat efektif dengan segala permasalahannya.

BAB II

PEMBAHASAN

Seperti diungkapkan sebelumnya, kalimat efektif memiliki kemampuan untuk menimbulkan kembali gagasan-gagasan pada pikiran pendengar atau pembaca, identik dengan apa yang dipikirkan pembicara atau penulis. Dengan demikian, perlu diperhatikan hal-hal yang dapat menimbulkan ketidakefektifan dalam penggunaan kalimat.

Ketidakefektifan kalimat dikelompokkan menjadi (1) ketidaklengkapan unsur kalimat, (2) kalimat dipengaruhi bahasa Inggris, (3) kalimat ambigu, (4) kalimat bermakna tidak logis, (5) kalimat mengandung gejala pleonasme, dan (6) kalimat dengan struktur rancu (Nazar, 1991:44-52).

A. Ketidaklengkapan Unsur Kalimat

Kalimat efektif harus memiliki unsur-unsur yang lengkap dan eksplisit. Untuk itu, kalimat efektif sekurang-kurangnya harus mengandung unsur subjek dan predikat. Subjek di dalam sebuah kalimat merupakan unsur inti atau pokok pembicaraan. Sementara predikat dalam kalimat adalah kata yang berfungsi memberitahukan apa, mengapa, atau bagaimana subjek itu (Arkhaidah dkk, 1998:117-118).

Jika salah satu unsur atau kedua unsur itu tidak terdapat dalam kalimat, tentu saja kalimat ini tidak lengkap. Adakalanya suatu kalimat membutuhkan objek dan keterangan, tetapi karena kelalaian penulis, salah satu atau kedua unsur ini terlupakan. Untuk lebih jelasnya perhatikan contoh berikut.

(1) Dalam penelitian ini menggunakan metode deskriptif.

(2) Masalah yang dibahas dalam penenelitian ini.

(3) Untuk membuat sebuah penelitian harus menguasai metodologi penelitian.

(4) Bahasa Indonesia yang berasal dari Melayu.

(5) Dalam rapat pengurus kemarin sudah memutuskan.

(6) Sehingga masalah itu dapat diatasi dengan baik.

Apabila kita perhatikan, kalimat di atas terlihat bahwa kalimat (1) tidak memiliki subjek karena didahului oleh kata depan dalam; kalimat (2) dan (4) tidak memiliki predikat hanya memiliki subjek saja; kalimat (3) tidak memiliki subjek; kalimat (5) tidak memiliki subjek dan objek; kalimat (6) tidak memiliki subjek dan predikat karena hanya terdiri atas keterangan yang merupakan anak kalimat yang berfungsi sebagai keterangan. Agar kalimat-kalimat di atas menjadi lengkap, kita harus menghilangkan bagian-bagian yang berlebih dan menambah bagian-bagian yang kurang sebagaimana terlihat pada contoh berikut.

(1a) Penelitian ini menggunakan metode deskriptif.

(1b) Dalam penelitian ini penulis menggunakan metode deskriptif.

(2a) Masalah yang dibahas dalam penelitian ini adalah jenis dan makna

konotasi teka-teki dalam bahasa Minangkabau.

(3a) Untuk membuat sebuah penelitian kita harus menguasai metodologi

penelitian.

(4a) Bahasa Indonesia berasal dari Melayu.

(5a) Dalam rapat pengurus kemarin kita sudah memutuskan program baru.

(6a) Kita harus berusaha keras sehingga masalah itu dapat diatasi dengan baik.

B. Kalimat Dipengaruhi Bahasa Inggris

Bahasa-bahasa asing memberi pengaruh yang cukup dirasakan dalam penggunaan bahasa Indonesia. Dalam karangan ilmiah sering dijumpai pemakaian bentuk-bentuk di mana, dalam mana, di dalam mana, dari mana, dan yang mana sebagai penghubung. Menurut Ramlan (1994:35-37) penggunaan bentuk-bentuk tersebut kemungkinan besar dipengaruhi oleh bahasa asing, khususnya bahasa Inggris. Bentuk di mana sejajar dengan penggunaan where, dalam mana dan di dalam mana sejajar dengan pemakaian in which, dan yang mana sejajar dengan which. Dikatakan dipengaruhi oleh bahasa Inggris karena dalam bahasa Inggris bentuk-bentuk itu lazim digunakan sebagai penghubung sebagaimana terlihat pada contoh berikut.

(7) The house where he live very large.

(8) Karmila opened the album in which he had kept her new photogragraph.

(9) If I have no class, I stay at the small building from where the sound of

gamelan can be heard smoothly

(10) The tourism sector which is the economical back bone of country must always be intensified.

Pemakaian bentuk-bentuk di mana, dalam mana, di dalam mana, dari mana, dan yang mana sering ditemui dalam tulisan seperti yang terlihat pada data berikut.

(11) Kantor di mana dia bekerja tidak jauh dari rumahnya.

(12) Kita akan teringat peristiwa 56 tahun yang lalu di mana waktu itu bangsa Indonesia telah berikrar.

(13) Rumah yang di depan mana terdapat kios kecil kemarin terbakar.

(14) Sektor pariwisata yang mana merupakan tulang punggung perekonomian negara harus senantiasa ditingkatkan.

(15) Mereka tinggal jauh dari kota dari mana lingkungannya masih asri.

Bentuk-bentuk di mana, di depan mana, dari mana, yang mana, dan dari mana dalam bahasa Indonesia dipakai untuk menandai kalimat tanya. Bentuk di mana dan dari mana dipakai untuk menyatakan ‘tempat’, yaitu ‘tempat berada’ dan ‘tempat asal’, sedangkan yang mana untuk menyatakan pilihan. Jadi, kalimat (11-15) di atas seharusnya diubah menjadi:

(11a) Kantor tempat dia bekerja tidak jauh dari rumahnya.

(12a) Kita akan teringat peristiwa 56 tahun yang lalu yang waktu itu bangsa Indonesia telah berikrar.

(13a) Rumah yang di depan kios kecil kemarin terbakar.

(14a) Sektor pariwisata yang merupakan tulang punggung perekonomian negara harus senantiasa ditingkatkan.

(15a) Mereka tinggal jauh dari kota yang lingkungannya masih asri.

C. Kalimat Ambigu

Kalimat yang ambigu yaitu kalimat yang mendua atau bermakna ganda. Kalimat yang demikian itu tidak efektif karena dapat menimbulkan salah paham. Kemenduaan makna seperti itu sering timbul pada kelompok kata yang induknya berketerangan lebih dari satu (Solichi, 1994:43).

Agar kalimat tidak menimbulkan tafsir ganda, kalimat itu harus dibuat selengkap mungkin atau memanfaatkan tanda baca tertentu. Untuk lebih jelasnya perhatikan data berikut.

(16) Dari keterangan masyarakat daerah itu belum pernah diteliti.

(17) Lukisan Basuki Abdullah sangat terkenal.

Pada kalimat (16) di atas terdapat dua kemungkinan hal yang belum pernah diteliti yaitu masyarakat di daerah itu atau daerahnya. Agar konsep yang diungkapkan kalimat itu jelas, tanda koma harus digunakan sesuai dengan konsep yang dimaksudkan. Kalimat(16) tersebut dapat ditulis sebagai berikut.

(16a) Dari keterangan (yang diperoleh), masyarakat daerah itu belum pernah diteliti.

(16b) Dari keterangan masyarakat, daerah itu belum pernah diteliti.

Pada kalimat (17) terdapat tiga kemungkinan ide yang dikemukakan, yaitu yang sangat terkenal adalah lukisan karya Basuki Abdullah atau lukisan diri Basuki Abdullah atau lukisan milik Basuki Abdullah seperti yang terlihat data data (17a), (17b), dan (17c) berikut.

(17a) Lukisan karya Basuki Abdullah sangat terkenal.

(17b) Lukisan diri Basuki Abdullah sangat terkenal.

(17c) Lukisan milik Basuki Abdullah sangat terkenal.

Pemakaian tanda hubung juga dapat digunakan untuk memperjelas ide-ide yang diungkapkan pada frase pemilikan. Untuk lebih jelasnya, perhatikan berikut.

(18) Ani baru saja membeli buku sejarah baru.

Kalimat (18) di atas mengandung ketaksaan yaitu yang baru itu buku sejarahnyakah atau sejarahnya yang baru. Untuk menghindari ketaksaan makna, digunakan tanda hubung agar konsep yang diungkapkan jelas sesuai dengan yang dimaksudkan. Kalimat (18a) yang baru adalah buku sejarahnya, sedangkan kalimat (18b) yang baru adalah sejarahnya.

(18a) Ani baru saja membeli buku-sejarah baru.

(18b) Ani baru saja membeli buku sejarah-baru.

D. Kalimat Bermakna Tidak Logis

Makna kalimat dapat dipahami oleh pembaca dengan baik jika hubungan antara berbagai bagian kalimat cukup logis dan diantara bagian-bagian kalimat tutut menentukan kadar keefektifan sebuah kalimat. Ada dua hal yang perlu diperhatikan dalam pembentukan kalimat yang logis, yaitu (1) pemahaman makna secara cermat dan (2) penempatan kata secara tepat dalam struktur kalimat. Kedua hal tersebut saling menunjang untuk menghasilkan kalimat yang logis sebagai salah satu tanda kalimat efektif (Kadir, 2010:60).

Kalimat efektif harus dapat diterima oleh akal sehat atau bersifat logis. Kalimat berikut tergolong kalimat yang tidak logis.

(19) Dengan mengucapkan syukur alhamdulillah selesailah makalah ini.

Kalau kita perhatikan secara sepintas kalimat (19) di atas tampaknya tidak salah. Akan tetapi, apabila diperhatikan lebih seksama ternyata tidak masuk akal. Seseorang untuk menyelesaikan sebuah makalah harus bekerja dulu dan tidak mungkin makalah itu akan dapat selesai hanya dengan membaca alhamdulillah. Jadi, supaya kalimat itu dapat diterima, kalimat itu dapat diubah menjadi:

(20a) Syukur alhamdulillah penulis panjatkan ke hadirat Allah Yang Mahakuasa karena dengan izin-Nya jualah makalah ini dapat diselesaikan.

E. Kalimat Mengandung Pleonasme

Kalimat pleonasme adalah kalimat yang tidak ekonomis atau mubazir karena adaterdapat kata-kata yang sebetulnya tidak perlu digunakan. Menurut Badudu (1983:29) timbulnya gejala pleonasme disebabkan oleh (1) dua kata atau lebih yang sama maknanya dipakai sekaligus dalam suatu ungkapan, (2) dalam suatu ungkapan yang terdiri atas dua patah kata, kata kedua sebenarnya tidak diperlukan lagi sebab maknanya sudah terkandung dalam kata yang pertama, dan (3) bentuk kata yang dipakai mengandung makna yang sama dengan kata kata lain yang dipakai bersama-sama dalam ungkapan itu.

Kehematan dalam kalimat efektif merupakan kehematan alam pemakaian kata, frase atau bentuk lainnya yang dianggap tidak diperlukan. Kehematan itu menyangkut soal gramatikal dan makna kata. Kehematan tidak berarti bahwa kata yang diperlukan atau yang menambah kejelasan makna kata boleh dihilangkan. Unsur-unsur penghematan yang perlu diperhatikan meliputi pengulangan subjek kalimat, hiponimi, dan pemakaian kata depan "dari" dan "daripada" (Arkhadiah dkk, 1998:125-126).

Penggunaan kata dalam kalimat harus selektif. Penulis atau pembicara harus mampu menggunakan kata dengan hemat agar pikiran yang diungkapkan dalam kalimat cepat dapat dipahami maksudnya. Keborosan penggunaan kata dalam kalimat akan menciptakan kalimat yang kaku. Sedangkan kehematan pemakaian kata akan menciptakan kalimat yang dinamis (Kadir, 2010:65).

Contoh-contoh pemakaian bentuk mubazir dapat dilihat berikut ini.

(20) Firmarina meneliti tentang teka-teki bahasa Minangkabau.

(21) Banyak pemikiran-pemikiran yang dilontarkan dalam pertemuan tersebut.

(22) Pembangunan daripada waduk itu menjadi sisa-sia pada musim kemarau panjang ini.

(23) Air sumur yang digunakan penduduk tidak sehat untuk digunakan.

(24) Jika dapat ditemukan beberapa data lagi, maka gejala penyimpangan

perilaku itu dapat disimpulkan.

Pada kalimat (20) kata tentang (preposisi lainnya) yang terletak antara predikat dan objek tidak boleh digunakan karena objek harus berada langsung di belakang predikat. Pada kalimat (21) kata pemikiran tidak perlu diulang karena bentuk jamak sudah dinyatakan dengan menggunakan kata banyak. Atau dengan kata lain, kata banyak dapat juga dihilangkan. Pada kalimat (22) kata daripada tidak perlu digunakan karena antara unsur-unsur frase pemilikan tidak diperlukan preposisi. Pada kalimat (23) terdapat pengulangan keterangan ‘yang digunakan’. Pengulangan ini tidak perlu. Pada kalimat (24) terdapat dua buah konjungsi yaitu jika dan maka. Dengan adanya dua konjungsi ini, tidakdiketahui unsur mana sebagai induk kalimat dan unsur mana sebagai anak kalimat.

Dengan demikian kedua unsur itu merupakan anak kalimat. Jadi, kalimat (24) tidak mempunyai induk kalimat. Kalau begitu, satu konjungsi harus dihilangkan supaya satu dari dua unsur itu menjadi induk kalimat. Jadi, kalimat-kalimat (20-24) dapat diubah menjadi kalimat efektif sebagaimana terlihat pada data berikut.

(20a) Firmarina meneliti teka-teki bahasa Minangkabau.

(21a) Banyak pemikiran-pemikiran baru dilontarkan dalam pertemuan tersebut.

(21b) Pemikiran-pemikiran baru dilontarkan dalam pertemuan tersebut.

(22a) Pembangunan waduk itu menjadi sisa-sia pada musim kemarau panjang ini.

(23a) Air sungai yang digunakan penduduk tidak sehat.

(24a) Jika dapat ditemukan beberapa data lagi, gejala penyimpangan perilakuitu dapat disimpulkan.

Berikut ini akan dicontohkan kalimat pleonasme yang terdiri atas dua kata atau lebih yang mempunyai makna yang hampir sama.

(25) Kita harus bekerja keras agar supaya tugas ini dapat berhasil.

Kalimat (25) akan efektif jika diubah menjadi:

(25a) Kita harus bekerja keras supaya tugas ini dapat berhasil.

(25b) Kita harus bekerja keras agar tugas ini dapat berhasil.

F. Kalimat dengan Struktur Rancu

Kalimat rancu adalah kalimat yang kacau susunannya. Menurut Badudu (1983:21) timbulnya kalimat rancu disebabkan oleh (1) pemakai bahasa tidak mengusai benar struktur bahasa Indonesia yang baku, yang baik dan benar, (2) Pemakai bahasa tidak memiliki cita rasa bahasa yang baik sehingga tidak dapat merasakan kesalahan bahasa yang dibuatnya, (3) dapat juga kesalahan itu terjadi tidak dengan sengaja. Untuk lebih jelasnya, perhatikan contoh berikut.

(26) Dalam masyarakat Minangkabau mengenal sistem matriakat.

(27) Mahasiswa dilarang tidak boleh memakai sandal kuliah.

(28) Dia selalu mengenyampingkan masalah itu.

Kalimat (26) di atas disebut kalimat rancu karena kalimat tersebut tidak mempunyai subjek. Kalimat (26) tersebut dapat diperbaiki menjadi kalimat aktif (26a) dan kalimat pasif (26b). Sementara itu, kalimat (27) terjadi kerancuan karena pemakaian kata dilarang dan tidak boleh disatukan pemakaiannya. Kedua kata tersebut sama maknanya. Jadi, kalimat (27) dapat diperbaiki menjadi kalimat (27a) dan (27b). Pada kalimat (28) kerancuan terjadi pada pembentukan kata dan kalimat tersebut dapat diperbaiki menjadi kalimat (28a).

(26a) Masyarakat Minangkabau mengenal sistem matriakat.

(26b) Dalam masyarakat Minangkabau dikenal sistem matriakat.

(27a) Mahasiswa dilarang memakai sandal kuliah.

(27b) Mahasiswa tidak boleh memakai sandal kuliah.

(28a) Dia selalu mengesampingkan masalah itu.

Di samping itu, juga terdapat bentukan kalimat yang tidak tersusun secara sejajar . Yang dimaksud dengan kesejajaran atau paralelisme dalam kalimat adalah penggunaan bentuk-bentuk bahasa yang sama atau konstruksi bahasa yang sama yang dipakai dalam susunan serial. Jika sebuah gagasan (ide) dalam suatu kalimat dinyatakan dengan frase (kelompok kata), maka gagasan-gagasan lain yang sederajat harus dinyatakan dengan frase. Jika sebuah gagasan dinyatakan dengan kata benda (misalnya bentuk pe-an, ke-an), maka gagasan lain yang sederajat harus dengan kata benda juga. Demikian juga halnya bila sebuah gagasan dalam suatu kalimat dinyatakan dalam kata kerja (misalnya bentuk me-kan, di-kan) maka gagasan lainnya yang sederajat harus dinyatakan dengan jenis kata yang sama. Kesejajaran (paralelisme) akan membantu memberi kejelasan kalimat secara keseluruhan (Akhadiah dkk,1998:122).

Untuk lebih jelasnya perhatikan contoh berikut.

(29) Program kerja ini sudah lama diusulkan, tetapi pimpinan belum menyetujui.

Ketidaksejajaran bentuk pada kalimat di atas disebabkan oleh penggunaan bentuk kata kerja pasif diusulkan yang dikontraskan dengan bentuk aktif menyetujui. Agar menjadi sejajar, bentuk pertama menggunakan bentuk pasif, hendaknya bagian kedua pun menggunakan bentuk pasif. Sebaliknya, jika yang pertama aktif, bagian kedua pun aktif. Dengan demikian, kalimat tersebut akan memiliki kesejajaran jika bentuk kata kerja diseragamkan menjadi seperti di bawah ini.

(29a)Program kerja ini sudah lama diusulkan, tetapi belum disetujui pimpinan.

(29b)Kami sudah lama mengusulkan program ini, tetapi pimpinan belum

menyetujuinya.

BAB III

PENUTUP

A. Kesimpulan

Kalimat efektif adalah kalimat yang dapat mengungkapkan gagasan pemakainya secara tepat dan dapat dipahami oleh pendengar atau pembaca secara tepat pula. Akan tetapi, membuat kalimat efektif tidaklah gampang karena memerlukan keterampilan tersendiri. Kesalahan yang banyak ditemukan dapat dikelompokkan sebagai berikut, yaitu ketidaklengkapan unsur kalimat, kalimat dipengaruhi bahasa Inggris, kalimat ambigu (mengandung makna ganda), kalimat bermakna tidak logis, kalimat mengandung gejala pleonasme (pemborosan kata), dan kalimat dengan struktur rancu (tidak lengkap dan tidak paralel).

B. Saran

Saran yang penulis bisa sampaikan adalah sebagai berikut:

  1. Dalam kalimat efektif kita sebagai mahasiswa harus memahami atau membedakan kalimat efektif yang baik dan intensif.
  2. Para mahasiswa atau dosen hendaknya lebih meningkatkan mutu pengkajiannya dalam membentuk kalimat efektif.
  3. Kalimat efektif sangat penting untuk dipelajari oleh setiap mahasiswa baik yang tampak melakukan kemampuan struktur atau unsur-unsur penting dalam sebuah kalmat efektif.

DAFTAR PUSTAKA

Akhadiah, Sabarti (dkk). 1998. Pembinaan Kemampuan Menulis Bahasa Indonesia. Jakarta: Erlangga.

Ali, Lukman dkk. 1991. Petunjuk Praktis Berbahasa Indonesia. Jakarta: Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa.

Badudu, J.S. 1983. Membina Bahasa Indonesia Baku. Bandung: Pustaka Prima.

__________. 1991. Pelik-pelik Bahasa Indonesia .Bandung: Pustaka Prima.

Kadir, Abd.. 2010. "Bahan Ajar Bahasa Indonesia". Diktat Mata Kuliah Dasar Umum Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

Mustakim. 1994. Membina Kemampuan Berbahasa: Panduan ke Arah Kemahiran Berbahasa. Jakarta: Gramedia Pustaka Prima.

Nazar, Noerzisri A. 1991. Bahasa Indonesia Ragam Ilmiah dan Kumpulan Soal Ujian Bahasa Indonesia. Bandung.

Ramlan, M. dkk. 1994. Bahasa Indonesia yang Salah dan yang Benar. Yogyakarta: Andi Offset Yogyakarta.

Solichi, Manius. 1994. Penggunaan Bahasa Indonesia. Malang: IKIP Malang.

Tidak ada komentar: